Doom Eternal: The Ancient Gods Part 2 kembali beraksi.

Doom Eternal: The Ancient Gods Part 2 adalah latihan untuk tangan Anda.

Itu bukanlah hasil dari kontrol yang tidak dapat diakses; dengan DLC ini, Perangkat Lunak id telah menambahkan opsi untuk memetakan ulang kontrol konsol sepenuhnya. Bahkan dengan fleksibilitas itu, setelah beberapa jam dengan ekspansi DLC baru ke penembak 2020, telapak tangan dan buku jari saya mulai terasa sakit. Saya bermain di PS5, dan DualSense adalah pengontrol yang kokoh. Dewa Kuno Bagian 2 mendorong Anda untuk menggunakan setiap inci persegi itu. Ada banyak iblis untuk dibunuh di sini dan dengan Dewa Kuno Bagian 2, Perangkat Lunak id telah memberi kita persenjataan paling luas dari Pembunuh Doom untuk melakukannya. Jauh dari sekadar serangkaian tiga level baru, Doom Eternal: The Ancient Gods Part 2 memperkenalkan beberapa musuh baru, mekanik traversal baru, dan senjata baru, yang semuanya mengubah aliran pertempuran menjadi lebih baik, untuk lebih lengkapnya di Kumpulan Berita Informasi Terpercaya.

Saya merasa frustrasi dengan The Ancient Gods Part 1, sebagian besar berasal dari pengenalan musuh baru (seperti Blood Maykr dan Turret) yang membutuhkan akurasi tepat untuk membasmi, yang memiliki kecenderungan memperlambat perkelahian hingga merangkak. Tapi The Ancient Gods Part 2 untungnya bersandar ke arah lain. Satu tambahan baru untuk bestiary, Cursed Prowler, dapat (seperti namanya) mengutuk Anda jika berhasil mendaratkan serangan dengan serangan proyektilnya. Untuk mematahkan kutukan, Anda harus membunuh Pencuri Terkutuklah. Cukup sederhana. Tapi makhluk tahan lama ini hanya bisa dibunuh dengan Blood Punch. Dan, jika Anda tidak memiliki Pukulan Darah yang siap, Anda harus Glory Bunuh monster lain untuk membangun pengukur Anda. Jadi, alih-alih mengarahkan Anda ke satu tempat dengan mata Anda ke ruang lingkup, Cursed Prowler mendorong Anda untuk terjun ke medan perang.

Musuh baru lainnya juga terus bergerak. Imp Batu adalah variasi dari Imp yang meningkatkan pertahanan makanan musuh dengan lapisan kulit yang berbatu. Untuk menjatuhkannya, Anda harus menghentikan mode tembakan otomatis Combat Shotgun dan memuat bagian luar imp yang membeku dengan cangkang. Lalu ada Baron Lapis Baja yang bisa dijatuhkan dengan cepat dengan ledakan yang tepat waktu, tepat sasaran, atau melemah perlahan dengan Senapan Plasma. Ada Riot Soldier, yang memiliki perisai anti huru hara yang kuat berarti Anda harus menyerang dari belakang. Dan kemudian ada Zombie Screecher, yang harus Anda hindari sepenuhnya; membunuhnya dan untuk sementara meningkatkan kecepatan dan pertahanan setiap musuh lain di area tersebut. The Ancient Gods Part 2 membuat Anda tetap menari, mengacak-acak di belakang lawan, memberondong di sekitarnya, atau membimbing musuh lain menjauh darinya.

Dengan semua bagian yang bergerak ini, perkelahian sering kali terasa sibuk. Tapi The Ancient Gods Part 2 memberi Anda senjata baru untuk mendorong dan membantu mengatur kecepatan. Sentinel Hammer adalah alat yang sangat berguna untuk pengendalian kerumunan terutama bila digunakan bersama dengan granat es. Senjata baru meluncurkan Anda ke udara dan membawa Anda jatuh dengan kekuatan yang luar biasa, membunuh semua musuh kecil dan memukau semua musuh berat dalam radius yang cukup luas. Itu bagus. Ini memungkinkan Anda untuk sementara menghindari konflik, mengkalibrasi ulang, menyembuhkan, dan melompat kembali ke medan pertempuran. Ini sangat berguna sehingga saya berharap ada cara untuk mengembalikannya ke kampanye Doom Eternal asli atau DLC pertama.

Seperti game dasar dan Bagian 1 sebelumnya, cerita The Ancient Gods Part 2 berada di depan dan di tengah. Jumlah kata benda yang tepat tidak berubah. Tapi The Ancient Gods Part 2 memang memiliki beberapa pemandangan luar biasa yang membuat ceritanya sedikit lebih enak. Anda terbang dengan naga. Anda bergabung dalam perang habis-habisan untuk menguasai Neraka. Anda memukuli iblis yang terlihat persis seperti Pembunuh Malapetaka. Apakah ada alasan lain untuk semua hal ini? Saya yakin. Tapi saya mengabaikannya sama sekali dan menikmati gambaran seperti Anda akan menikmati set pakaian yang dicambuk dengan rollercoaster.

Keluhan terbesar saya dengan The Ancient Gods Part 2 adalah hal terakhir yang Anda lakukan sebelum mencapai kredit. Pertarungan bos terakhir terasa seperti troll yang sangat disengaja yang ditujukan untuk para kritikus Perampok, musuh prajurit multifaset yang dapat memberikan kerusakan pada Pembunuh Doom dari jarak jauh. Hal tersebut tentunya akan membuat para pembenci Perampok yang kembali untuk DLC ini merasa dibenarkan dengan pendapat tersebut. Bos terakhir pada dasarnya adalah versi hulked-out dari musuh dasar, dengan gerakan dasar yang sama dan kemampuan untuk memanggil versi hantu dari daftar musuh berat permainan sesuka hati. Jika bos ini berhasil mendapatkan serangan jarak dekat, Pembunuh Doom akan menjatuhkan bola penyembuhan yang akan digunakan bos untuk memulihkan kesehatannya. Jadi, Anda mungkin mengurangi kesehatan bos menjadi hampir nol, tetapi jika itu mendaratkan dua serangan jarak dekat pada Anda, kesehatannya akan meningkat lagi. Oh, dan apakah saya menyebutkan bahwa ada lima fase? Ini adalah pertarungan yang melelahkan, sangat membuat frustrasi dan meninggalkan rasa pahit di mulut saya saat saya menyelesaikan ekspansi yang hebat.

Yang mengatakan, Perangkat Lunak id sebagian besar telah mengurangi ekses paling menjengkelkan The Ancient Gods Part 1 dengan Bagian 2 dan menambahkan senjata crowd-control baru yang akan Anda lewatkan setiap kali Anda kembali ke angsuran sebelumnya. Singkatnya, ini adalah versi paling lengkap dari Doom Eternal dan, selain dari pertarungan bos di akhir game yang sangat membuat frustrasi, sebuah catatan bagus yang konsisten untuk Eternal.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *